Dompet Dhuafa Sulsel Lakukan Pelatihan Pembuatan Pupuk Hayati

Dompet Dhuafa Sulsel Lakukan Pelatihan Pembuatan Pupuk Hayati
Dompet Dhuafa Sulsel Lakukan Pelatihan Pembuatan Pupuk Hayati

SINJAI – Sebagai lembaga filantropi islam, Dompet Dhuafa tidak hanya fokus pada program charity semata namun juga pada program pemberdayaan. Sebuah program pemberdayaan diinisiasi untuk membangun ekonomi melalui potensi desa mulai dari wilayah pelosok hingga wilayah pesisir.

Dompet Dhuafa menggandeng para pemuda desa untuk memberdayakan potensi desa apa yang mereka miliki. Tidak hanya sekadar mengambil nilai materi namun juga memberikan edukasi kepada para petani cara mengolah potensi desa dengan baik. Selaras dengan tujuan program pemberdayaan ini yajtu untuk menciptakan ekonomi yang berkelanjutan dan sumber daya yang mandiri melalui praktik-praktik ekonomi.

Salah satu mitra permberdayaan Dompet Dhuafa Sulsel yaitu Kopi Pattongko yang berada di perkebunan Pattongko, Sinjai Tengah. Kopi Pattongko ini dikelolah oleh seorang pendamping yaitu Ramly Ambologo.

Beragam kegiatan dilakukan diperkebunan ini. Yang terbaru para petani mendapatkan pelatihan pembuatan pupuk organik cair. Pelatihan ini dilaksanakan pada hari Rabu (24/02/2021) di rumah olah Kopi Pattongko, Lombokna, Dusun Tapillasa, Desa Pattongko. Pelatihan ini diikuti oleh 15 orang petani baik para penerima manfaat (PM) dan calon PM DD Sulsel.

Yang menjadi pemateri pada pelatihan ini adalah Andi Hasdiansyah, seorang mahasiswa program doktor dari Universitas Negeri Yogyakarta yang saat ini tengah melakukan penelitian tugas akhir tentang pola pendampingan program Kopi Pattongko.

Pelatihan pembuatan pupuk hayati ini dilakukan dalam 2 tahap. Pada tahap pertama, para petani diberikan materi sekaligus praktek memperbanyak biang bakteri pengurai pada pupuk hayati. Dari bahan-bahan pukuk berupa jenis dedaunan dan buah-buahan yang busuk.  Nantinya pada tahap lanjutan, para petani akan membuat pupukvdari hasil biang bakteri yang telah diperbanyak.

Menurut Ramly selaku pedamping Kopi Pattongko mengatakkan “Para peserta disini sangat antusias mengikuti kegiatan. Apalagi, keahlian membuat pupuk sangat dibutuhkan. Sulitnya pupuk kimia, lalu akses yang sangat sulit untuk membawa pupuk kimia, membuat petani makin antusias membuat pupuk hayati sendiri. Selain lebih murah, juga sangat mudah pembuatannya,” ungkap Ramly.

Ramly juga menambahkan bahwa “Tujuan dari adanya pelatihan ini diharapkan lambat laun akan menghentikan pengunaan pupuk kimia, mengembalikan kesuburan tanah, meningkatkan produktivitas tanaman kopi, dan mempertahankan Kopi Pattongko sebagai kopi organik,” pungkasnya.

Be informed!

berlangganan info DD